Berisi tentang semua yang berhubungan dengan tridarma perguruan tinggi: pendidikan/ pengajaran, pengabdian dan penelitian

Diberdayakan oleh Blogger.

Minggu, 27 Januari 2019

Type Gaya Mahasiswa / siswa Saat Ujian

Tidak ada komentar :
1. Type Fokus: konsentrasi ke soal dan jawaban tidak peduli keadaan kiri-kiri kanan
2. Type Pencari : Sibuk membolak balik soal sambil melirik ke  kiri kekanan, sesekali meraba-raba HP, dan   sekali kali melihat pengawas. 
3. Type Melow : Menunduk memperhatikan soal sambil menulis-menulis sedikit sesekali melihat pengawas.
4. Type Penggigit:  Menggigit pena sambil mata melihat agak keatas seakan menerawang terus baca soal dan menulis jawaban, dilakukan berulang-ulang.
5.  Type Pelamun : Berpangku dagu dengan mata menantap tajam kebawah lalu menulis jawaban, seakan-akan lagi melamun. 
6. Type penggoyang : Menjawab soal, sesekali merubah posisi duduk, memperbaik yang di tubuhnya misalnya kancing, jilbab, atau mengambil sesuatu di tas. 
7.  Type penggetar : Menjawab soal dengan focus dengan kaki atau paha bergetar atau digoyang-goyangkan. 
8.  Type penidur : menjawab soal, menunduk, memejamkan mata cukup lama, kemudian kaget, baca soal lagi, kembali menunduk tertidur pulas..

Inilah pengamatan saya pada saat mengawasi mahasiswa ujian akhir dengan kategori ujian tertulis dengan close book.

Begitu bervariasinya tingkah laku atau gerak gerik para mahasiswa yang sedang ujian namun dari sekian banyak mahasiswa yang mengikuti  ujian sangat sedikit sekali yang mengerjakan soal dengan kejujuran.
Mengapa demikian dari hasil pengamatan saya/ mini riset, dimana terdapat 30 mahasiswa yang mengikuti ujian. Ketentuan ujian adalah mengerjakan soal dengan mandiri, tidak kerjasama, tidak menyotek, tidak membuka buku/HP/bentuk catatan lainnya,  dan dikerjakan selama waktu ditentukan. 
Saya mengawasi sebatas hanya memberi instruksi mekanisme ujian, tanpa menegor mahasiswa yang melakukan kecurangan. 
Hasil pengamatannya yaitu: 
Yang jujur : 3 orang,  ketiganya mengikuti instruksi pengawas.
Yang tidak jujur : 27 orang 
Dimana dari 27 terbagi
21 orang : bertanya atau menyontek jawaban temannya
3 orang : membuka HP. 
3 orang : membuka buku / catatan.

Kejadian ini sudah sering sekali saya alami. Tetapi pada kesempatan ini senaja saya membuat mini riset untuk data pembuktian bagaimana keadaan real calon-calon penurus bangsa ini.
Saya sangat miris kondisi seperti ini, ini adalah tantangan sendiri untuk para orang tua atau pendidik bangsa kita harus segara mungkin memperbaiki paradigma mental para anak muda yang nota bene adalah penerua bangsa.
Pendidikan karakter harus dipupuk sedini mungkin dari sejak balita sudah harus dipatrikan bagaimana karakter anak salah satunya adalah sikap jujur.
Bukankah banyak ungkapan apabila dari sekolah atau mahasiswanya suka menyontek nantinya jika jadi pemimpin bangsa bakal menjadi pemimpin yang korupsi atau menjadi koruptor.
Duh mirisnya  dengan kondisi begini. 
Disini juga pengalaman pribadi saya mengapa saya jika sebagai pengawas selalu tidak disenangi oleh mahasiswa? Alasannya mereka selalu menyampaikan "bapak  jika mengawas terlalu ketat, mahasiswa melanggar langsung disuruh keluar dan lainnya"

Tidak ada komentar :

Posting Komentar